Pasar Tradisional

Hal yang menarik ketika belanja ke pasar tradisional adalah interaksi antara penjual dan pembeli. Proses tawar menawar, ngobrolin sinetron, cerita rapor sang anak, posisi rumah juda atau duda keren serta cerita-cerita yang membuat nyengir kuda.

Sewaktu saya kecil setiap seusai solat subuh, bapak saya (alm) selalu mengajak saya ke pasar tradisional untuk belanja bahan makanan. Kemudian mama lah yang memasak untuk kami sekeluarga.

Kegiatan belanja setiap hari itu, karena keluarga kami belum memiliki kulkas untuk menyimpan bahan makanan. Selain itu, secara tidak langsung, saya & bapak berolahraga jalan kaki menuju pasar.

Ritual belanja itu diawali dengan minum ronde langganan bapak yang berada di depan pasar. Seusai minum ronde, kami menuju ke pasar untuk belanja lauk, sayuran, bumbu dan titipan mama.

Kini, dengan adanya pasar modern, interaksi tawar menawar dan cerita yang membuat nyengir kuda tidak ada. Interaksi hanya terjadi di kasir dengan tawaran punyakah kartu member, beli pulsa atau proma-promo lainnya. Dan jawaban saya "tidak".

Banyak hal yang saya pelajari dari pasar tradisional. Olahraga, negosiasi, guyonan, mandiri dan hmmm apalagi yak? Udah itu aja dulu deh.

Yang pasti saya rindu bapak & mama tentang hidup kehidupan yang mereka ajarkan bukan melulu uang, uang dan uang.

:’)

Kartu Pos

Kartu Pos

Semenjak kalender kantor bapak perusahaan yang setengahnya kartu pos, saya & istri jadi rajin menulis kartu pos. Kami mengirimnya ke saudara, teman kuliah, teman sekolah, teman blog, dan sahabat pena digital lainnya. Kalo mau mengirim kartu pos ke luar negeri sila registrasi di Postcrossing, kalo yang di Endonesia sila registrasi di Cardtopost. Dan ternyata kami sudah mengirim 17 (tujuhbelas) kartu pos (dan berlanjut).

Berkirim kartu pos ternyata membuat tulisan saya semakin baik (ceileeeeh), serta membuat hobi filateli jaman SMP & SMA kembali tumbuh. Selain itu, kartu pos yang diterima bisa dijadikan koleksi selain perangkonya.

Kartu pos yang sudah dikirim :

  1. Mama
  2. Tante Ina (Chairina)
  3. Admin Socmed PT. POS Indonesia
  4. Sabine
  5. Elvi Bandanaku
  6. Linda Leenk
  7. Vie Kusuma
  8. Indah Purnama
  9. Nabila Firdausi
  10. Oelpha
  11. Gea Laksita
  12. Dhyanayu Almitra
  13. Selvia Latuconsina
  14. Didik Yulianto
  15. Tianda
  16. Novpras (KingKing)
  17. Olivia Indah (oliphoph)

Kartu pos yang sudah saya terima

  1. Admin Socmed PT. POS Indonesia
  2. Gea Laksita
  3. Wahyi Dwi Ulfa

Apakah kamu mau saya kirimi kartu pos? Silahkan mention saya @angki atau komentar di blog ini beserta alamat dan kartu pos secara lengkap ya dan kutunggu balasan kartu posmu ;)

Tote Bag Kanvas

Originally posted on Finish:

tote_bag_FIX4
Dimensions : 36 x 39 cm
Material : Kanvas & kulit sintetis
Price : 125.000 IDR

Tote bag dengan bahan kanvas dan kulit sintesis. Muat untuk laptop 13 inch, cocok untuk dipakai kuliah, sekolah dan jalan-jalan. Ketersediaan warna denim, hijau dan krem.

Dapatkan diskon 20% (harga menjadi Rp.100.000) untuk pembelian mulai 2 pcs.

Format pemesanan SMS : NAMA (spasi) TOTE (spasi) ALAMAT TUJUAN kirim ke 081-963-1887

tote_bag_FIX1tote_bag_FIX2tote_bag_FIX3

View original

Terimakasih, Loenpia!

Originally posted on My Cookies:

16 Juni 2013 memang sudah satu bulan lebih berlalu, tapi rasa haru rasanya masih membekas sekali.

Terimakasih LoenJak, LoenJog, Daeng Ipul, @efahmi, yang sudah berkenan untuk meluangkan waktu, tenaga demi menghadiri acara pernikahan saya dan angki.. Terimakasih tak terhingga untuk semua Loenpia Semarang yang akhirnya bisa ngumpul bareng..

Page1

 

 

Page2

 

 

Page3

 

 

Page4

 

Page5

Terimakasih kalian semua, mwah!

View original

Mahar dan Seserahan

Penyangkalan : Tulisan berikut adalah dari penjelasan dari paman saya. Jika tidak sesuai dengan kaidah dan aturan, mohon maaf.

Dalam menikah, hal yang utama adalah mahar. Dapat penjelasan dari paman saya, Oom Dhadik, mahar yang terbaik adalah uang, bukan benda. Kalaupun benda, ada konsekuensi yang harus dijalankan pihak perempuan sebagai penerima mahar tersebut. Misal :

Saya terima nikahnya Putri binti Bapak dengan seperangkat alat solat, Volvo V70 T5, rumah maksimalis dan emas seberat 88 gr dibayar tunai.

Sungguh terdengar keren mahar dengan penyebutan tersebut. Namun paman saya berkata bahwa, mahar sejatinya adalah hanya dan hanya jika dan berhak hanya dipakai, digunakan dan dihabiskan oleh sang istri. Jika kita lihat contoh tersebut ada Volvo (kendaraan), rumah (tempat tinggal), dan emas (perhiasan) adalah benda. Mahar berupa benda tersebut hanya boleh dan berhak dipakai, digunakan dan dihabiskan oleh sang istri semata. Sang suami, dilarang meminta, menumpang apalagi menghabiskan.

Kemudian untuk mahar memiliki makna yang mendalam. Paman saya memberikan wejangan mengenai mahar dan konsekuensinya, antara lain :

  • Mahar berupa seperangkat alat solat, maka sang suami WAJIB menjaga sholat dari sang istri. Jika sang istri lalai untuk sholat, maka yang berdosa adalah sang suami.
  • Mahar Al-Quran, sang suami WAJIB memandu istri mengkhatamkan Al-Quran, Jika lalai, berdosalah sang suami.
  • Mahar berupa perhiasan, maka yang berhak menggunakan adalah sang istri. Namun dalam perjalanan kehidupan, perhiasan memiliki nilai jual yang dapat ditukar dengan uang untuk kebutuhan hidup. Nah ketika menjadi uang tersebut, apakah sang suami ikut menikmatinya? Jika iya, berdosalah sang suami.

Dari penjelasan paman saya tersebut, mahar bukanlah sekedar benda, namun ada tanggung jawab dan konsekuensi dari lelaki yang akan menjadi suami terhadap perempuan yang akan menjadi istri. Dari penjelasan itulah, mahar uang adalah mahar yang terbaik dan HARUS dihabiskan oleh sang istri seorang dan bisa dibelikan makanan (atau yang lain) untuk sang istri saja. Sedikit yang tahu perihal mahar ini (termasuk saya dan calon istri), buktinya ialah banyak pasangan yang menghias uang mahar dengan beragam bentuk, atau menyimpannya. Jika uang hiasan tersebut hilang karena lupa menyimpan atau terselip di tempat antah berantah, piye jal?. Kalaupun terlanjur membeli barang yang di-nawaitu-kan untuk mahar, alangkah bijaknya jika benda tersebut dijadikan seserahan, dengan syarat belum terjadi akad nikah loh ya. Kalo sudah selesai akad nikah ya, monggo hubungi kyai terdekat.

Untuk itulah mahar saya untuk calon istri saya adalah seperangkat alat sholat dan uang tunai. Kemudian untuk seserahan -yang merupakan permintaan calon istri- berupa busana kerja, busana sehari-hari, perlengkapan mandi, tata rias, sepatu dan tas seperti pada gambar.

Mohon doa restu ya teman-teman semua
~Okky & Angki~

Kesempatan, Karir dan Keluarga

Sekitar tiga bulan terakhir ini, pada rentang tanggal 5-15 setiap bulannya, saya  menjadi tahanan gedung untuk asistensi, revisi dan pembuatan laporan. Selama sehari penuh saya harus membuat, merivisi, mencetak dan menjilid laporan yang setebal kerdus komputer jinjing sambil daring doms *teuteup* :mrgreen: .

Pada waktu asistensi dan revisi tersebut, salah satu engineer bertanya kepada saya perihal untuk mencari pekerjaan baru. Apa? Cari kerja lagi? Saya bertanya balik, atas dasar apa pertanyaan tersebut diajukan kepada saya? Dia memberi jawaban standar, bukankah setiap orang berhak untuk mencapai karir yang lebih baik.

Oke, saya sependapat dengan hal ini. Namun saya sendiri, belum terpikirkan untuk pindah kerja lagi. Pengalaman saya di dunia migas masih bibit. Butuh pupuk ilmu dan siraman pengetahuan agar bibit tersebut tumbuh dan berkembang.

Engineer bertanya demikian kepada saya, karena banyak rekan di kantor pusat Jakarta pada pindah ke perusahaan migas asing atau ke kompetitor. Dia juga berucap, pilihannya Indonesia Timur, Indonesia Barat atau Jakarta.

Hmmmm, kota Jakarta kembali muncul.

Sebulan atau dua bulan lalu, saya ditawari untuk mutasi ke Jakarta sebagai penyelia jaringan pipa gas baru di wilayah Sumatra. Namun saya menolak tawaran tersebut, karena saya dan calon istri sepakat bahwa hidup berkeluarga di Jakarta butuh perjuangan ekstra keras dan ekstra sabar. Sementara saya bukan tipe penyabar, saya adalah tipe penyanyang dan penuh cinta *halah*.

Macet

Tua di jalan

Kehidupan yang egosentris yang membahana.

Hidup kehidupan di Jakarta cocok untuk orang yang belum berkeluarga bin bujang binti jomblo. Kalaupun ada keluarga yang bisa hidup di Jakarta sungguh luar biasa. Biaya rumah atau apartemen yang membumbung tinggi membuat para pekerja Jakarta harus berumahtangga di Jakarta coret. Waktu tempuh (kata teman dan saudara) sekitar 2-4 jam dari rumah Jakarta coret ke tempat kerja di Jakarta, bagi saya sebagai orang Jawa Timur keterlaluan. Jarak tempuh Sidoarjo-Surabaya saja kondisi macet parah bisa ditebus dengan waktu 1 jam.

Engineer saya berpendapat kalau demikian, keluarga adalah penghambat karir. Saya jawab tidak. Setinggi apapun karir seseorang jika tanpa dukungan kelurga juga percuma. Apalah arti karir mentereng namun kehidupan keluarga berantakan karena waktu untuk keluarga hanya Sabtu, Minggu dan hari besar. Senin sampai Jumat, waktu terbuang di kantor dan jalan. Akhirnya anak menjadi anaknya pembantu atau baby sitter. Itu kalau punya anak, kalau belum dikaruniani anak karena kondisi untuk berasyik masyuk setiap malamnya letoy gegara kecapekan di jalan? Nah, siapa tahu. Namun saya bukan antipati terhadap kota Jakarta, karena kakak saya pun pernah mencicipi geliat hidup keras di Jakarta. Jika suatu saat nanti saya akan ditarik ke kantor pusat, tentu saya akan mempertimbangkannya.

Moral Cerita : Rejeki dan jodoh tak akan kemana, karena itu kejarlah. Jika sudah dapat rejeki, kejarlah jodoh, begitu juga sebaliknya. Berlaku untuk semua zodiak.

Makna Bahagia

pursuit of happines (538x800)

Beberapa waktu yang lalu iPulg, berkicau tentang film “The Pursuit of Happyness” yang membuatnya menangis (begitupun saya). Film itu adalah film kedua yang berhasil membuat mata saya berkaca-kaca setelah The Lion King :mrgreen:

Pertanyaan dasar dari film “The Pursuit of Happyness” adalah apa sih makna bahagia?

Banyak beberapa rekan, teman atau orang lain menakar kebahagiaan dari materi. Sehingga terciptalah semacam stereotip orang bahagia adalah orang dengan kekayaan sekian, rumah demikian, kendaraan berjajar. Dan saya pun silau dengan beberapa rekan yang seusia saya atau bahkan lebih muda yang memiliki kekayaan berlimpah entah hasil jerih payah mereka atau warisan.

Di ranah lini masa, sering saya jumpai tagar atau kicauan berbunyi “bahagia itu sederhana”. Saya suka membaca beberapa kicauan tersebut. Bahagia memiliki ukuran personal alias relatif dan berbeda-beda di tiap orang.
Misalnya menemukan duit 10ribu dalam saku celana ketika tanggal tua,
Pedagang makanan belum lewat, namun ada camilan di laci kerjanya.
Melihat senyuman dosen yang “killer” adalah bahagia.
dan masih banyak lagi contoh bahagia itu sederhana di linimasa twitter.

Setelah saya amati dan rasakan, inti dari bahagia itu adalah bersyukur. Ya dengan bersyukur saya merasakan kebahagiaan.

Saya bersyukur dan saya bahagia bahwa tadi pagi bisa sarapan, saya bersyukur bila dibanding dengan orang yang entah akan makan apa hari ini.
Saya bersyukur dan saya bahagia bahwa saya memiliki pekerjaan dibandingkan dengan orang yang tidak memiliki pekerjaan dan tidak memiliki penghasilan.
Saya bersyukur dan saya bahagia bahwa saya bisa mengoperasikan komputer dibandingkan dengan orang yang belum paham penggunaan tetikus dan papan ketik komputer.
Saya bersyukur dan saya bahagia mendengar suara mama via telepon dalam keadaan sehat walafiat, dibandingkan dalam keadaan sakit.
Saya bersyukur dan saya bahagia segera menikah bulan Juni 2013 besok bersama Okky dibandingkan dengan orang yang masih akan berencana menikah entah kapan dengan siapa.

Moral Cerita : Sudahkah Anda bersyukur hari ini?