Perihal Ujian

Kualitas hidup manusia haruslah semakin baik. Bahkan hadist rasul beberapa abad lalu yang kurang lebih berbunyi, jika hari ini sama dengan kemarin, sesungguhnya masuk golongan merugi. (kalo keliru mohon dimaaf yee cyn)

Bicara soal ujian, tahun 2013 merupakan ujian terberat bagi saya. Penghujung 2012 yang dilalui dengan #UnoHore bersama pacar begitu indah. Lalu di awal 2013 sesuai permintaan saya sendiri untuk pindah divisi yang tidakadamakhlukbernamasedotan akhirnya dikabulkan dengan metode libur dahulu. Rupanya nasib tempat saya bekerja bersama @efahmi semakin hari semakin suram. Akhirnya ditariklah saya untuk menjadi trainer di Jakarta, namun saya tolak karena nominal gaji yang saya terima sama dengan di Surabaya.

Akhirnya saya memutuskan untuk menjadi fundraising team (bahasa gampangnya : pencari sumbangan) di Jember. Sebelum memilih profesi ini, saya bertanya kepada pacar calon istri saya, “Maukah seusai menikah, hidup berkeluarga di Jember?” tanpa jeda napas calon istri saya berujar : “Mau”

Saya terharu dibuatnya. Kekhawatiran akan hidup serba ada dan apa-apa ada di Jakarta sempat terbesit di benak saya. Calon istri saya berargumen bahwa dia ingin ikut merawat mama saya yang tinggal seorang diri. Calon istri saya merasa kehilangan sang ibunda ketika sakit hingga ajal menjemput. Bisa jadi dengan hidup di Jember sembari merawat dan menemani mama saya, rasa kehilangan mendiang ibunda calon istri saya sedikit terobati.

Sebagai pencari sumbangan, gelar akademis saya A.Md berubah menjadi S.E. Bukan Sarjana Ekonomi, tapi Sobo Embong. Setiap hari saya dekati rekan sekolah, guru, kenalan, saudara untuk menjadi donatur dari usaha ZIS (zakat, infaq, sadaqah) YatimMandiri. Alhamdulillah, selama 10 hari saya SE, donasi yang saya kumpulkan melebihi target. Jumlah donasi tersebut kata rekan kerja saya merupakan donasi cukup baik sebagai karyawan baru dan tanpa modal. Karena beberapa rekan lainnya, ketika pertama kali menjadi tim fundraising pada bulan pertama, tidak mencapai seperti yang saya dapatkan itupun sudah dibarengi modal.

Dalam kondisi tersebut (bisa dibilang titik terendah dalam kehidupan saya) saya memberanikan diri untuk meminta pacar menjadi istri saya pada tahun ini. Rasa lelah dalam perjalanan Jember-Semarang-Jember selama 28 jam terbayar lega. Bukan paksaan dari calon istri saya untuk meminangnya, namun kondisi orangtua kami berdua yang sudah tidak lengkap, saya tersisa mama seorang yang semakin sepuh, sementara calon istri saya sudah yatim piatu. Harus saya akui, kondisi finansial saya belum layak untuk berumahtangga, namun selayak-layaknya finansial seseorang berumahtangga jika tidak ada keberanian mental membina rumahtangga juga tidak layak. Keinginan saya agar mama bisa menyaksikan pernikahan saya melebihi segalanya.

Kini, saya ditarik kembali ke Surabaya. Kota yang sama dengan tanggung jawab yang berbeda di 2013.

Selamat hari Senin, karena adanya Senin, akan ada weekend (-@histiani-)


via my mozArt

5 thoughts on “Perihal Ujian

thank you for comment ;)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s